Pertamina Bilang Petir Jadi Penyebab Kebakaran, DPR : Ini Konyol

  • Whatsapp
Pertamina Bilang Petir Jadi Penyebab Kebakaran, DPR : Ini Konyol
(FOTO: ANTARA/Galih Pradipta)

IDTODAY.CO – WAKIL Ketua Komisi VII DPR RI, Eddy Soeparno menyinggung pernyataan pihak PT Pertamina (Persero) soal penyebab kebakaran di Kilang Balongan, Indramayu, Jawa Barat, karena petir adalah hal yang konyol.

Dia menilai, seharusnya perwakilan pejabat dari perusahaan pelat merah itu tidak pantas memberikan statement yang belum terbukti kebenarannya.

Bacaan Lainnya
Baca Juga:  Pemerintah Terbitkan Surat Utang Rp697,3 triliun, Sebagian untuk Bayar Utang Jatuh Tempo

Komentar pertama pertamina ketika ini terjadi adalah kejadian akibat tersambar petir, menurut kami ini konyol. Ini sama dengan (pernyataan) PLN soal mendadak ada kenaikan tagihan pelanggan karena (bilang) masyarakat sedang di rumah nonton drakor, ini konyol,” kata Eddy dalal rapat kerja Komisi VII dengan Pertamina, Senin (5/4).

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) itu menuding statement yang disampaikan Corporate Secretary Subholding Refining and Petrochemical Pertamina Ifky Sukarya soal dugaan petir jadi penyebab kebakaran, dianggap tidak merepresentasikan Pertamina sebagai perusahaan kelas dunia.

Baca Juga:  Ekonomi Syariah Indonesia Masih Tertinggal dari Malaysia

“Menurut saya masyarakat perlu sebuah berita yang menenangkan, (misalnya) bahwa kebakaran ini tidak akan menyebar. Ini justru tidak merefleksikan pertamina jadi world class company,” pungkas Eddy.

Sementara itu Direktur Utama (Dirut) Pertamina Nicke Widyawati mengatakan, pihaknya masih menyelidiki penyebab kebakaran Kilang Balongan terjadi pada tangki, Senin (29/3) dini hari. Pihaknya melibatkan tim internal dan eksternal untuk mengungkap insiden tersebut.

Baca Juga:  BMKG Keluarkan Peringatan Sejumlah Wilayah Termasuk Jakarta Akan Diguyur Hujan pada 3 Juni 2020

Nicke juga mengungkapkan, kejadian kebakaran tersebut mengakibatkan 35 orang terluka. 25 orang di antaranya mengalami luka ringan dan dinyatakan sudah kembali ke rumah masing-masing.

Sementara 10 orang lainnya masih dirawat, 6 orang di antaranya dirawat di Rumah Sakit Pertamina guna mendapatkan penanganan medis dan 4 orang lainnya di rawat di RS Pertamina Balongan.

“Kami ingin mengucapkan permohonan maaf dulu karena terjadinya insiden kebakaran tangki di area kilang Balongan, tentu ini bukan hal yang kita inginkan. Penanganan dampak kami akan lakukan, baik yang short term maupun long term,” pungkas Nicke.

Baca Juga:  Sri Mulyani Harus Berjiwa Nasionalis, Hindari Sejarah Kelam Pinjaman IMF

Baca Juga: Beredar Poster Demo Tangkap Anies Baswedan Selasa Besok, Disebar Ferdinand

Sumber: mediaindonesia.com

Pos terkait

Tulis Komentar Anda di Sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.