Ditengah Pandemi, Malaysia Diskon Listrik & Beri Gaji Ojol Hingga Rp 1000 T

Malaysia Diskon Listrik & Beri Gaji Ojol Hingga Rp 1000 T
Ilustrasi (Foto: Inet Detik)

IDTODAY.CO – Untuk menangani dampak negatif Corona atau Covid-19, pemerintah Malaysia resmi mengeluarkan stimulus dengan jumlah mencapai Rp 929,5 triliun atau 250 miliar Ringgit Malaysia (asumsi kurs Rp 3.178 per RM).

Stimulus yang dikeluarkan saat ini merupakan stimulus kedua dari negeri Jiran tersebut. Sebelumnya, sudah dikeluarkan stimulus sebesar 20 miliar Ringgit Malaysia atau sekitar Rp 64 miliar.

PM Muhyiddin dalam pidatonya menyatakan akan mengeluarkan kebijakan yang komprehensif dan berorientasi kepada masyarakat.

“Pemerintah akan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa semua masyarakat mendapatkan manfaat,” ujarnya. Sebagaimana dikutip dari CNBC Indonesia (28/03/2020).

“Kita sedang berperang menghadapi kekuatan yang tak terlihat. Situasi yang kita hadapi ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah. Dan, pemerintah ini mungkin bukan pemerintah yang Anda pilih. Tapi saya ingin Anda semua tahu bahwa pemerintah peduli kepada seluruh rakyat Malaysia,” lanjut Muhyiddin.

Baca Juga:  Tidak Mencapai Orbit, Roket China Yang Menggendong Satelit Indonesia Meledak

Stimulus yang dikeluarkan saat ini akan dikucurkan untuk beragam sektor mulai dari diskon tagihan listrik, fasilitas internet gratis hingga pengemudi kendaraan online. Begitu pun dengan tunjangan bagi tenaga medis.

Berikut rincian stimulus yang diberikan Pemerintah Malaysia:

Stimulus sebesar MYR500 juta untuk Kementerian Kesehatan, yang akan dialokasikan untuk:

1. Tunjangan bulanan khusus sebesar MYR400 – MYR600 untuk dokter, perawat dan petugas kesehatan mulai 1 April hingga akhir pandemi.

2. Tunjangan bulanan khusus sebesar MYR200 untuk petugas garis depan (front liner) seperti polisi, imigrasi dan bea cukai.

Selain itu terdapat sejumlah tunjangan sosial berupa:

1. Bantuan Kepedulian Nasional (Bantuan Keprihatinan Nasional) yaitu bantuan langsung tunai sebesar MYR10 miliar untuk masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah seperti petani, pemilik bisnis kecil, masyarakat yang tinggal di lahan FELDA dan nelayan.

Baca Juga:  China Diklaim Produksi Virus Corona, Inikah Tujuannya??

2. Jaringan internet gratis dari April hingga akhir dari periode Movement Control Order (MCO).

3. Diskon tagihan pembayaran listrik. Kerajaan bersama Tenaga Nasional Bhd akan mengalokasi MYR530 juta untuk diskon listrik dengan rincian penggunaan di bawah 200 kilowatt akan menerima diskon 50%, lalu 25% untuk pengguna 201-300 kilowatt, dan 15% untuk pengguna 301-600 kilowatt.

4. Pembebasan sewa 6 bulan untuk perumahan umum dan flat rumah umum berbiaya rendah

5. Satu kali pembayaran senilai MYR500 untuk 120.000 pengemudi online. 6. Pemberian upah RM600 per bulan selama tiga bulan untuk pekerja dengan pendapatan di bawah RM4.000 per bulan, serta pengusaha yang mengalami penurunan bisnis sebesar 50% sejak 1 Januari

6. Melarang perusahaan untuk memotong gaji pekerja dengan penghasilan di bawah RM4.000 per bulan.

7. pembebasan retribusi Dana Pengembangan Sumber Daya Manusia (HRDF) selama 6 bulan mulai April 2020.

Baca Juga:  Netanyahu Abaikan Keberadaan Negara Palestina dalam Rencana Pencaplolan Tepi Barat

Apa yang telah dilakukan oleh pemerintah Malaysia dalam keseriusannya menangani virus Corona memang perlu untuk ditiru. Negara lainnya di kawasan Asia Tenggara juga tidak ketinggalan.

Misalnya singapura yang bakal meluncurkan lagi paket stimulus hingga S$ 48 miliar (Rp 539 triliun) guna mendukung bisnis dan rumah tangga. Paket itu dikeluarkan setelah ekonomi negara itu diprediksi turun drastis di kuartal I-2020 ini.

Paket stimulus tambahan ini diluncurkan oleh pemerintah Singapura setelah 1 bulan dari keluarkannya pengumuman S$ 6,4 miliar (Rp 72,1 triliun) untuk ekonomi dan kesehatan. Ini diberikan guna mengatasi pandemi corona yang sedang berlangsung. Dana tersebut ditarik sebesar S$ 17 miliar (Rp 191 triliun) dari cadangan negara.

Sementara Amerika serikat gelontoran dana jauh lebih besar. Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump resmi menandatangani RUU paket stimulus untuk memulihkan ekonomi. Jumlahnya mencapai US$ 2 Triliun atau setara Rp 32 ribu triliun. Angka yang fantastis tersebut merupakan angka paling besar yang digelontorkan oleh Amerika serikat sepanjang sejarah. [aks]