Ratusan Negara Menginginkan Alat Tes Corona, Korsel Perioritaskan Indonesia

Ratusan Negara Menginginkan Alat Tes Corona, Korsel Perioritaskan Indonesia
AP Photo/Newsis

IDTODAY.CO – Pejabat Korea Selatan (Korsel) mengatakan bahwa ada sekitar lebih dari seratus negara yang ingin mendapatkan bantuan alat medis seperti alat tes virus Corona (COVID-19) produksi negaranya.

akan tetapi dari ratusan negara yang telah melakukan komunikasi berkaitan dengan permohonan bantuan alat medis tersebut, Indonesia, Amerika Serikat (AS), Uni Emirat Arab (UEA) menjadi tiga negara prioritas pemerintah Korsel dalam hal ekspor alat medis.

“Negara yang kami tempatkan sebagai paling prioritas adalah AS, karena telah ada lonjakan infeksi baru di sana, dan Presiden Donald Trump juga telah membuat permintaan kepada kami sendiri. Sementara AS belum melarang masuknya warga kami dan mencapai kesepakatan pertukaran mata uang dengan Korea Selatan,” ungkap seorang pejabat Korsel yang tak disebutkan namanya, dilansir media online Korsel, Yonhap News Agency, Sebagaimana dikutip dari Detik.com (29/03/2020).

Baca Juga:  Gugus Tugas Beri Peringatan, Surabaya Bisa Jadi Wuhan

Pejabat tersebut mengungkapkan alasan kenapa memprioritaskan UEA, hal ini karena untuk mempertahankan kerjasama di dalam berbagai bidang sektor. Adapun alasan memprioritaskan Indonesia adalah karena mitra kunci Korsel untuk New Southern Policy (NSP), yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan dengan 10 anggota Asosiasi Negara Asia Tenggara.

Pejabat di Negeri Ginseng tersebut mengatakan Kementerian Luar Negerinya membuat pernyataan itu sehari setelah pemerintah mengadakan pertemuan. Disebutkan pertemuan itu dihadiri tim antar lembaga yang dibentuk untuk membahas keseimbangan antara permintaan domestik dan ekspor soal produk medis terkait Corona itu, atau penyediaan barang-barang medis yang bersifat kemanusiaan atau ekspor.

Baca Juga:  Tidak Puas, Indonesia Minta Negosiasi Ulang Kesepakatan Awal KF-X/IF-X Korsel

Dia juga menerangkan saat ini hampir 120 negara berupaya mendapatkan produk tersebut dari Korsel, seperti alat tes COVID-19 dan barang-barang lainnya. Ada juga yang membuka penerimaan barang-barang tersebut sebagai bantuan kemanusiaan, baik melalui saluran pemerintah atau rute sektor swasta.

Berdasarkan perdebatan yang sedang berlangsung tentang potensi pengiriman keluar produk karantina dengan kebutuhan dalam negeri Kosel sendiri, pejabat itu menegaskan kembali prinsip utama pemerintah Korsel adalah keputusan apa pun tentang ekspor dapat dilakukan hanya bila ada jaminan ekspor tidak akan menyebabkan kekurangan dalam negeri.

Baca Juga:  Usia di Bawah 45 Tahun Boleh Beraktivitas Dinilai Kebijakan Mencla-mencle

“Kami membentuk tim, berpikir bahwa dukungan itu harus berjalan ke arah mempromosikan tidak hanya kepentingan diplomatik, tetapi juga kepentingan ekonomi praktis, dan memaksimalkan kekuatan lunak kami sebagai negara maju dalam hal keahlian karantina,” katanya.disamping itu terdapat

Selanjutnya  terdapat 117 negara yang mencari produk karantina dari Korsel. 31 negara yang ingin mengimpor produk terkait virus Corona telah menghubungi pemerintah Seoul. Selanjutnya 30 negara telah meminta produk tersebut sebagai bantuan kemanusiaan.

Kemudian penjabat itu juga menyampaikan bahwa 20 negara telah berharap dapat mengimpor produk-produk tersebut, sekaligus menerimanya sebagai bantuan kemanusiaan. 36 negara lainnya telah mencari barang-barang tersebut melalui kerja sama sektor sipil.[aks]