Shadab, Mualaf India yang Harus Pertaruhkan Nyawa Demi Praktikkan Keislaman

  • Bagikan
Shadab, Mualaf India yang Harus Pertaruhkan Nyawa Demi Praktikkan Keislaman
Ilustrasi Muslim berdoa. (int)

IDTODAY.CO – Hidayah merupakan anugerah terbesar yang diberikan oleh Allah kepada makhlukNya. Hidayah diberikan murni atas kehendak Allah dan tidak ada campur tangan siapapun di dalamnya. Allah maha menghendaki terhadap siapapun yang ditunjuk oleh Allah untuk menerima “kunci dari segala kebaikan”.

Bisa saja orang yang mendapatkan hari ini merupakan seorang yang sangat membenci Islam di masa lalu. Bagaimana terjadi pada Shadab yang akhirnya menjemput seruan Allah untuk memeluk agama pilihan-Nya.

Baca Juga: Hidupkan Kembali Industri Properti, Pemerintah Beri Insentif Pajak hingga DP Rumah 0%

“Saya membenci Muslim hampir sepanjang hidup saya dan hari ini saya dengan bangga menyebut diri saya sendiri Muslim,” kata Siddharth, yang menggunakan nama Shadab ketika dia masuk Islam pada 2012 lalu.

Baca Juga:  Terinspirasi Mohamed Salah, Fans Liverpool Jadi Mualaf

Pada saat banyak pemerintah negara bagian yang diperintah Partai Bharatiya Janata (BJP) telah mengesahkan atau berencana untuk mengesahkan apa yang disebut undang-undang anti-agama, prosesnya mencerminkan peningkatan sentimen anti-Muslim.

Shadab adalah seorang Hindu yang taat dan berdoa di kuil setiap Selasa dan Sabtu. Dia akan memberi hormat pada semua yang diamanatkan agama, dan ingat membawa yang manis-manis ke kuil untuk dipersembahkan kepada para Dewa.

Dari kasta Kshatriya, dia mengatakan semua festival dan tradisi dirayakan dengan mengikuti adat istiadat Hindu yang ditentukan para agamawan untuk kasta mereka.

Awan keislamannya bermula ketika dia baru berumur usia 19 tahun. Saat itu, Shadab mulai mempertanyakan praktik ritualistik. dia tidak sungkan untuk mempertanyakan terkait hal-hal yang bertentangan dengan logikanya.

Baca Juga:  Lagi, Boeing 737 MAX Mendarat Darurat

Baca Juga: Temukan BH Berusia 5 Abad, Arkeolog Buat Netizen Gempar

 “Setiap kali saya bertanya kepada orang tua saya tentang signifikansi dan logika di balik pencahayaan diyas, mereka menyebut orang yang lebih tua sebagai pengikut tradisi, tetapi mereka tidak pernah memberi saya penjelasan yang logis.”  Katanya, sebagaimana dikutip dari republika.co.id (17/3/2021).

Terlahir dari orang tua Hindu yang telah mengajari Shadab hari-hari dalam sepekan sesuai dengan hari apa yang menjadi milik Tuhan, dia mendapati dirinya mempertanyakan keyakinannya.

Shadad mengatakan bahwa ketertarikannya pada Islam berawal dari kesetaraan yang diajarkan dalam Islam. 

“Dalam Islam, baik itu pengemis atau bankir, semua berdiri dalam barisan yang sama untuk sholat, semua sama di mata Islam. Kamu tidak harus kaya atau dilahirkan dalam kategori sosial tertentu untuk bisa dekat dengan Allah,” kata Shadab sebagaimana dikutip dari laman The Wire, Senin (15/3).

Baca Juga:  Antisipasi Virua Corona, Sholat Jum'at Di Singapura Di Tiadakan

“Islam menganjurkan kesetaraan di antara semua manusia dan menyerukan rasa hormat yang sama kepada semua orang tanpa memandang warna kulit, ras, status keuangan, dan status sosial,” imbuhnya.

 Usai masuk Islam

Shadab dengan gigihnya mempertahankan keislamannya meskipun harus terusir dari rumahnya sendiri. Diapun harus dilindungi seorang teman Muslim yang dia anggap sebagai keluarga. Belakangan ketika Shadab mendapat pekerjaan, dia menyadari bahwa dunia korporat tidak hanya cerdas dalam hal budaya kerja tetapi juga Islamofobia.

Ketika anti-Muslim mulai meningkat dan insiden hukuman mati yang sering dilaporkan, Shadab merasa sangat rentan dalam menjalankan haknya untuk beragama.

Menghirup dualitas, Siddharth dan Shadab harus bertukar kepribadian. Di kantor, Siddharth akan mencari tempat-tempat yang tenang untuk sholat. Di masjid, Shadab dengan penuh perhatian akan mendengarkan khotbah yang membuatnya semakin melekat pada Islam setiap hari. 

Baca Juga:  Ikon Inggris Senilai Rp 1,145 T Jatuh Kepangkuan Orang Kaya India

Ketika dia sedang berjalan di jalan, Shadab sering menemukan tangannya merogoh sakunya untuk mencabut kopiahnya selama waktu azan, tetapi Siddharth akan menghentikannya.

Bahkan, teman-teman Muslimnya sendiri seakan akan menilai bahwa keputusannya memeluk agama Islam merupakan suatu yang sangat beresiko bagi kehidupannya.

Artikulasi ini memukulnya dengan keras ketika dia menyadari mengapa Akhlaq, Junaid, Tabrez, dan Pehlu digantung. 

“Tidak ada yang akan memahami realitas Muslim India, sampai hal itu terjadi. Banyak umat Hindu menertawakan slogan ‘Musalmaan khatray mein hai’, yang mengklaim bahwa Muslim benar-benar aman. Ini tidak benar. Muslim hidup sebagai warga negara kelas dua. Saya telah merasakan perbedaannya, saya telah melihatnya dengan mata kepala sendiri.” Lanjutnya.

Baca Juga:  Memanas, Turki Tak Terima dengan Sanksi AS Atas Pembelian Sistem Antirudal Rusia

Baca Juga: Yuk Siapkan Persyaratannya, Formasi CPNS 2021 Diumumkan Akhir Maret 2021

Dia secara aktif berpartisipasi dalam protes anti-Citizenship Amendment Act (CAA) National Register of Citizens (NRC). “Kaagaz nahi dikhaaengay (kami tidak akan menunjukkan dokumennya) bukan hanya slogan bagi saya. Hal itu merepresentasikan kesedihan komunitas saya yang dikucilkan secara keseluruhan,” kata Shadab.

Ketika dia seorang Hindu, Shadab merasa dia telah mengabaikan kenyataan yang dihadapi kebanyakan Muslim India. Dia mengatakan bahwa protes anti-CAA/ NRC mempersatukan orang-orang Muslim yang bangga sebagai orang India dan melawan nasionalisme komunal yang disalurkan  rezim saat ini.      

Baca Juga:  Protes Pernyataan Presiden Prancis, Ribuan Warga Palestina Unjuk Rasa di Kota Tua Yerusalem

“Besok, karena dokumen konversi saya, siapa yang tahu celah hukum mana yang akan ditarik rezim yang berkuasa untuk mencabut kewarganegaraan saya?” Katanya lagi.

Setelah delapan tahun mempraktikkan Islam, momok kekerasan yang ditargetkan melanda rumah selama kerusuhan Delhi. “Sebagai seorang Muslim, saya heran dengan kebencian yang ditunjukkan orang-orang terhadap komunitas Muslim,” katanya.  

Shadab meyakini bahwa setiap serangan yang diarahkan pada dirinya bukan karena ketidaksengajaan melainkan telah direncanakan dengan matang. Bahkan, serangan yang dilakukan terhadap umat Islam yang kaya menjadi stempel bahwa hal tersebut merupakan balas dendam yang dilakukan para perusuh untuk menekan bahwa muslim harus tetap menjadi warga kelas dua dan tidak boleh menjadi kelas kaya raya.

“Pindah agama dari Hindu ke Islam dibuat agar terlihat seperti dosa utama. Dia membutuhkan segunung perjuangan untuk memulai hidupnya kembali dari awal, dia tidak dapat membayangkan bisa melakukannya seandainya dia seorang wanita. Dia merasa bahwa apa yang disebut hukum ‘cinta jihad’ melucuti otonomi dan hak beragama perempuan,” Shadab menjelaskan.

Baca Juga:  ILO: Wabah Virus Corona Berdampak Terhadap Krisis Ekonomi Global Dan Dapat Menghancurkan 25 Juta Pekerjaan

Shadab hanya bermodalkan keyakinan pada konstitusi dan percaya pada Pasal 25, yang menjamin kebebasan hati nurani, kebebasan untuk menganut, mempraktikkan, dan menyebarkan agama kepada semua warga negara.

“Meskipun itu adalah hak hukum dan pilihan pribadi seseorang untuk memutuskan agama mana yang akan dianut atau dakwah, iklim komunal yang bermotivasi politik membuat Muslim tidak punya pilihan selain menyembunyikan identitas mereka,” Pungkas Shadab.

Baca Juga: Kasihan, Berambisi Bangun Jaringan 5G, Nokia PHK Puluhan Ribu Karyawan

  • Bagikan