Maknyus, Sering Merasa Haus Di Siang Bulan Ramadan? Yuk Baca Ijazah Doa Habib Ali Al Habsyi

  • Whatsapp
Maknyus, Sering Merasa Haus Di Siang Bulan Ramadan? Yuk Baca Ijazah Doa Habib Ali Al Habsyi
Ilustrasi Berpuasa/Foto: Republika/Mardiah

IDTODAY.CO – Sebuah ijazah doa untuk menghilangkan rasa haus di siang bulan Ramadan disampaikan oleh Al-Imam Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein Alhabsyi.

Beliau bernama lengkap Al-Imam Al-Allamah Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husin Al-Habsyi dilahirkan pada hari Juma’at 24 Syawal 1259 H di Qasam, sebuah kota di negeri Hadhramaut.

Bacaan Lainnya

Beliau dibesarkan di bawah asuhan dan pengawasan kedua orang tuanya; ayahandanya, Al-Imam Al-Arif Billah Muhammad bin Husin bin Abdullah Al-Habsyi dan ibundanya; As-Syarifah Alawiyyah binti Husain bin Ahmad Al-Hadi Al-Jufri, yang pada masa itu terkenal sebagai seorang wanita yang salihah yang amat bijaksana.

Baca Juga:  Idul Fitri Di Tengah Pandemik, Jokowi: Memang Berat, Tapi Kita Hadapi Bersama

قال سيدنا الحبيب علي بن محمد الحبشي نفعنا الله به وبعلومه في الدارين

أن من قرأ الفاتحة ( سبع مرات ) في نهار رمضان ثم نفث في يديه ومسح بها على ما يستطيع من بدنه يرتوي نهاره كله ولا يحس بالظمأ بإذن الله

Artinya: Berkata Al-Imam Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein Alhabsyi (semoga Allah memberi kita kemanfaatan sosok beliau dan ilmu-ilmu beliau di dunia dan akherat) :

Baca Juga: Foto Bareng Selebgram Seksi Setelah Berdakwah, Ustadz Ini Dapat Dukungan Dari Netizen

Baca Juga:  Arab Saudi ternyata buka pelaksanaan ibadah Haji, Menag didesak cabut keputusan

Sesungguhnya bahwasanya barang siapa yang membaca al-fatihah 7 kali di siang hari Romadhon kemudian ditiupkan ke kedua tangannya dan kemudian diusapkan ke badannya yang bisa digapainya maka dia akan merasa segar sepanjang siang harinya dan tidak akan merasa dahaga/haus dengan izin Allah.

Habib Ali Al-Habsyi sejak usia yang amat muda,  telah mempelajari dan mengkhatamkan Al-Quran dan berhasil menguasai ilmu-ilmu zahir dan batin sebelum mencapai usia yang biasanya diperlukan untuk itu. Oleh karenanya, sejak itu, beliau diizinkan oleh para guru dan pendidiknya untuk memberikan ceramah-ceramah dan pengajian-pengajian di hadapan khalayak ramai, sehingga dengan cepat sekali, dia menjadi pusat perhatian dan kekaguman serta memperoleh tempat terhormat di hati setiap orang. Kepadanya diserahkan tampuk kepimpinan tiap majlis ilmu, lembaga pendidikan serta pertemuan-pertemuan besar yang diadakan pada masaitu.

Baca Juga:  Soal Corona dan Fatwa MUI, Begini Saran Ustadz Felix Siauw Untuk Umat

Selanjutnya, beliau melaksanakan tugas-tugas suci yang dipercayakan padanya dengan sebaik-baiknya. Menghidupkan ilmu pengetahuan agama yang sebelumnya banyak dilupakan. Mengumpulkan, mengarahkan dan mendidik para siswa agar menuntut ilmu, di samping membangkitkan semangat mereka dalam mengejar cita-cita yang tinggi dan mulia.

Untuk menampung mereka, dibangunnya Masjid “Riyadh” di kota Seiwun (Hadhramaut), pondok-pondok dan asrama-asrama yang diperlengkapi dengan berbagai sarana untuk memenuhi keperluan mereka, termasuk soal makan-minum, sehingga mereka dapatbelajar dengan tenang dan tenteram, bebas dari segala pikiran yang mengganggu, khususnya yang bersangkutan dengan keperluan hidup sehari-hari.

Baca Juga:  Di Tengah Tutupnya Masjid Nabawi Karena Covid-19, Muncul Bulan Sabit Menghiasi Pemandangan Langit Kota Madinah

Baca Juga: Alhamdulillah! Bulan Ramadhan ini Kemensos Cairkan Bansos PKH Tahap II Sebesar Rp6,53 T

Bimbingan dan asuhan beliau seperti ini telah memberinya hasil kepuasan yang tak terhingga dengan menyaksikan banyak sekali di antara murid-muridnya yang berhasil mencapai apa yang dicitakannya, kemudian meneruskan serta menyiarkan ilmu yang telah mereka peroleh, bukan sahaja di daerah Hadhramaut, tetapi tersebar luas di beberapa negeri lainnya – di Afrika dan Asia, termasuk di Indonesia.

Baca Juga:  Hindari Kerusakan, MUI: Salat Jumat Saja di Rumah, Apalagi Idul Fitri

Di tempat-tempat itu, mereka mendirikan pusat-pusat dakwah dan penyiaran agama, mereka sendiri menjadi perintis dan pejuang yang gigih, sehingga mendapat tempat terhormat dan disegani di kalangan masyarakat setempat. Pertemuan-pertemuan keagamaan diadakan pada berbagai kesempatan. Lembaga-lembaga pendidikan dan majlis-majlis ilmu didirikan di banyak tempat, sehingga manfaatnya benar-benar dapat dirasakan dalam ruang lingkup yang luas sekali.

Beliau meninggal dunia di kota Seiwun, Hadhramaut, pada hari Ahad 20 Rabi’ul Akhir 1333 H dan meninggalkan beberapa orang putera yang telah memperoleh pendidikan sebaik-baiknya dari beliau sendiri, yang meneruskan cita-cita beliau dalam berdakwah dan menyiarkan agama

Baca Juga:  Indonesia Terjangkit Covid-19, Rais Aam PBNU: Apa Yang Terjadi Saat Ini Adalah Ujian Hidup

Di antara putera-putera beliau yang dikenal di Indonesia ialah puteranya yang bongsu; Al-Habib Alwi bin Ali Al-Habsyi, pendiri Masjid “Riyadh” di kota Solo (Surakarta). Dia dikenal sebagai peribadi yang amat luhur budi pekertinya, lemah-lembut, sopan-santun, serta ramah-tamah terhadap siapa pun terutama kaum yang lemah, fakir miskin, yatim piatu dan sebagainya. Rumah kediamannya selalu terbuka bagi para tamu dari berbagai golongan dan tidak pernah sepi dari pengajian dan pertemuan-pertemuan keagamaan. Beliau meninggal dunia di kota Palembang pada tanggal 20 Rabi’ul Awal 1373 H dan dimakamkan di kota Surakarta.

Baca Juga:  Resmi! MUI Tak Larang Sholat Idul Fitri Berjamaah di Masjid dan Lapangan

Banyak sekali ucapan Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi yang telah dicatat dan dibukukan, di samping tulisan-tulisannya yang berupa pesan-pesan ataupun surat-menyurat dengan para ulama di masa hidupnya, juga dengan keluarga dan sanak kerabat, kawan-kawan serta murid-murid beliau, yang semuanya itu merupakan perbendaharaan ilmu dan hikmah yang tiada habis-habisnya.

Baca Juga: Masya Allah, Al-Qur’an Berusia 500 Tahun Tersimpan di Alor NTT dan Masih Utuh

Pos terkait

Tulis Komentar Anda di Sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.