Berpeluang Jadi PAW Azis, Riswan Tony Tunggu Arahan Pusat

Riswan Tony
Riswan Tony DK/Ist

IDTODAY NEWS – Akibat kasus hukum yang menjeratnya, Azis Syamsuddin terancam dicopot sebagai anggota DPR RI dengan mekanisme pergantian antar waktu (PAW). Azis sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap dan kini ditahan di Rutan Polres Metro Jakarta Selatan.

Azis yang merupakan anggota DPR RI dari Dapil Lampung II itu jadi tersangka kasus suap penanganan perkara korupsi KPK di Lampung Tengah yang menjerat mantan Bupatinya, Mustafa.

Jika jadi di PAW, kursi Azis sebagai anggota DPR RI dari Dapil Lampung II ini kemungkinan bakal ditempati Riswan Tony DK yang perolehan suaranya berada di urutan ketiga.

Baca Juga:  Pilkada 2020 Untungkan Petahana Dengan Pemanfaatan Dana Bansos Covid-19

Ketika dikonfirmasi Kantor Berita RMOLLampung, Riswan mengatakan hal itu memang diatur Undang-undang. Di mana, suara terbesar berikutnya memiliki hak menggantikan anggota yang berhalangan tetap.

“Ya menurut Undang-undang begitu, suara terbesar berikutnya yang punya hak untuk menggantikan anggota yang berhalangan tetap,” kata dia, Sabtu malam (25/9).

Namun, dirinya tetap harus menunggu keputusan hukum tetap terhadap Azis dan arahan dari DPP Partai Golkar serta KPU RI.

Baca Juga:  NasDem Desak BPJS Kesehatan Kembalikan Kelebihan Iuran Peserta Pasca Putusan MA

Saat ini, mantan anggota DPR RI dua periode ini tengah disibukkan dengan aktivitas lamanya sebagai pengusaha setelah gagal ke Senayan pada 2019 lalu.

Dari 10 calon legislatif DPR RI dari Partai Golkar Dapil Lampung II tahun 2019, partai yang diketuai Airlangga Hartarto ini memperoleh 281.277 suara.

Azis berada di urutan pertama dengan jumlah suara 104.042. Kemudian disusul Ir. Hanan A. Rozak dengan jumlah suara 31.016 yang sudah duduk di Senayan dan Drs. H. Riswan Tony DK dengan jumlah suara 15.774.

Baca Juga:  PAN Reformasi Dibentuk Karena PAN Keluar dari Kesepakatan

Sehingga, nama yang berpeluang kuat menggantikannya adalah Riswan Tony DK yang perolehan suaranya berada di urutan ketiga di Dapil Lampung II, meliputi Lampung Timur, Lampung Tengah, Lampung Utara, Way Kanan, Tulangbawang, Tulangbawang Barat, dan Mesuji.

Syamsuddin telah mengirimkan surat pengunduran diri kepada DPP Partai Golkar dari jabatannya sebagai Wakil Ketua DPR RI. Namun, dia masih berstatus sebagai anggota DPR RI.

Sumber: rmol.id