Mahfud MD Mengaku Heran Pemerintah Dituding Pro Komunis Sekaligus Pro Kapitalis

  • Bagikan
Mahfud MD
Mahfud Md Pimpin Rapat TGPF Penambakan di Papua (Foto: Kemko Polhukam)

IDTODAY.CO – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengaku heran dengan banyaknya protes masyarakat terhadap pemerintah dalam kurun waktu dua bulan terakhir.

Tak tanggung-tanggung, pemerintah dituding sekaligus yang saling bertolak belakang. Pertama adalah tudingan bahwa pemerintah pro dengan kebangkitan komunisme di tanah air. Memang, tersebut memang seringkali muncul terhadap pemerintah ketika bulan September, yakni jelang peringatan tragedi G30S/PKI.

Baca Juga:  Resmi Gugat UU Corona Ke MK, Din Syamsuddin Didampingi 61 Tokoh Dan 9 Ormas

Sebulan berselang, pemerintah dituding pro dengan kapitalisme. Tudingan ini muncul siring pengesahan Omnibus Law UU Cipta Kerja oleh DPR pada Senin (5/10) yang dianggap sebagai jalan mulus bagi para investor asing.

“Bulan September dalam ribut-ribut Film G30S/PKI Pemerintah dituding pro komunisme. Bulan Oktober karena ribut-ribur UU Ciptaker dituduh pro kapitalisme,” herannya dalam akun Twitter pribadi, sebagaimana dikutip dari Pojoksatu.id, Minggu (11/10).

Baca Juga:  Anak dan Mantu Jokowi Maju di Pilkada 2020, Pengamat: Masuk Kategori Politik Dinasti

Mahfud MD juga bertanya-tanya, teori apa yang bisa menjelaskan keadaan ini. Apalagi Indonesia menganut ideologi Pancasila.

“Teori apa yang bisa menjelaskan ideologi Pancasila kita? Mungkin kita perlu mempertimbangkan teorinya Fred Riggs tentang ‘Prismatic Society’,” herannya..[pojoksatu/brz/nu]

  • Bagikan