Mahfud Ungkap Jokowi Beri Arahan soal KLB, Pakar: Ingin Menampik Ada Influecing Istana

Mahfud Ungkap Jokowi Beri Arahan soal KLB, Pakar: Ingin Menampik Ada Influecing Istana
Mahfud MD. (kompas.com)

IDTODAY.CO – Menko Polhukam Mahfud Md mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo memberikan arahan untuk menolak pengesahan acara yang diklaim Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat kubu Moeldoko. Pakar politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio, menilai bahwa apa yang disampaikan Mahfud untuk menjaga netralitas.

“Tujuannya ini untuk netralitas aja. Ingin menampik bahwa ada influecing Istana dalam kasus Demokrat ini,” kata Hendri Satrio kepada wartawan, Kamis (30/9).

Baca Juga:  Resmi! Karena Darurat Corona, 30 Ribu Narapidana RI Dibebaskan

Menurutnya, Mahfud hanya mengulang pernyataan sebelumnya untuk menegaskan bahwa pemerintah tidak ikut campur dalam masalah Partai Demokrat.

“Jadi sebetulnya Pak Mahfud hanya mengulang-ulang pernyataan sebelumnya sih. Bahwa pemerintah tidak ikut campur kisruh Demokrat,” kata Hendri Satrio.

Sebelumnya, Mahfud mengungkap bahwa Jokowi mengarahkan dirinya dan Menkumham Yasonna Laoly untuk tidak mengesahkan hasil acara yang diklaim Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat. Jokowi tidak berpihak kepada Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko.

Baca Juga:  Soal Pengungkapan Kebakaran Kejagung, Polri Klaim Telah Profesional

“Kalau Istana mau masuk, sebenarnya ketika Moeldoko kongres di Medan itu kita tinggal mengesahkan saja dengan kasar gitu. Tapi pada waktu itu saya menghadap Presiden,” kata Mahfud Md dalam diskusi virtual melalui live Twitter bersama Didik Junaidi Rachbini, Rabu (29/9).. (Istimewa)

Sumber: jitunews.com