Puan Maharani Akan Pimpin Penetapan Lodewijk Sebagai Wakil Ketua DPR

Puan Maharani
Ketua DPR RI, Puan Maharani/Net

IDTODAY.CO – Rapat Paripurna untuk menetapkan Sekjen DPP Partai Golkar Lodewijk F. Paulus sebagai wakil ketua DPR RI pengganti Azis Syamsuddin akan digelar DPR RI pada siang ini, Kamis (30/9).

Rapat Paripurna DPR RI ke-6 Masa Persidangan I Tahun Sidang 2021-2022 akan digelar di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (30/9). Rapat dipimpin langsung oleh Ketua DPR RI Puan Maharani.

Agenda pertama Rapat Paripurna adalah pengambilan keputusan terhadap pemberhentian Azis Syamsuddin sebagai Wakil Ketua DPR RI Bidang Korpolkam setelah politikus Golkar itu menyatakan mengundurkan diri.

Nama Lodewijk telah diajukan oleh Partai Golkar kepada pimpinan DPR, Rabu (29/9) kemarin. Sesuai mekanisme, proses penetapan Wakil Ketua DPR RI yang baru dilakukan dalam Rapat Paripurna.

Baca Juga:  Habib Rizieq Belum Selesai Belajar Rambu-Rambu Diplomatik

“Berdasarkan Peraturan DPR RI 1/2020 tentang Tata Tertib Pasal 39 yang mengatur mengenai tata cara pemberhentian pimpinan DPR karena mengundurkan diri dari jabatan sebagai pimpinan DPR, maka DPR perlu menetapkan pemberhentian saudara Azis Syamsuddin dari jabatan Wakil Ketua DPR RI bidang Korpolkam,” kata Puan kepada wartawan, Kamis (29/9).

Ketua DPR, Lodewijk akan langsung dilantik dan dipandu Pengucapan Sumpah Jabatan oleh Ketua Mahkamah Agung (MA) ProUsai ditetapkan sebagai Wakil f. Syarifuddin.

Agenda kedua Rapat Paripurna hari ini, menurut Puan, yakni pembicaraan Tingkat II atau Pengambilan Keputusan terhadap Rancangan UU tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun Anggaran 2022.

Baca Juga:  Ketua MPR RI Minta Pemerintah Sosialisasikan UU Ciptaker ke Semua Elemen Masyarakat

“Penetapan RUU APBN 2022 menjadi undang-undang akan didahului dengan penyampaian laporan yang berisi proses pembahasan, kemudian pendapat mini sebagai sikap akhir fraksi, dan hasil Pembicaraan Tingkat I,” ujarnya.

Agenda Rapat Paripurna selanjutnya adalah laporan dari Badan Legislasi DPR RI atas Hasil Evaluasi terhadap Pelaksanaan Program Legislasi Nasional (Prolegnas) RUU Prioritas Tahun 2021 setelah itu dilanjutkan dengan pengambilan keputusan. Puan menyebut, Rapat Paripurna juga akan mendengarkan pendapat fraksi-fraksi terhadap RUU inisiatif Baleg DPR tentang Pendidikan Kedokteran.

“Dilanjutkan dengan pengambilan keputusan menjadi RUU usul DPR RI,” imbuhnya.

Setelah itu, DPR akan mengambil keputusan soal perpanjangan waktu terhadap pembahasan sejumlah RUU. Ada 3 RUU yang pembahasannya diminta untuk diperpanjang.

Baca Juga:  Pak Jokowi, Selamatkan Pendidikan Indonesia, Copot Nadiem Makarim!

“Berdasarkan Laporan pada Rapat Konsultasi Pengganti Rapat Bamus tanggal 27 September 2021, Pimpinan Pansus, Komisi I, dan Komisi X DPR RI meminta perpanjangan waktu pembahasan RUU tentang Landas Kontinen, RUU tentang Praktek Psikologi, dan RUU tentang Pelindungan Data Pribadi,” demikian Puan.

Agenda terakhir dalam Rapat Paripurna hari ini adalah pengambilan keputusan penetapan mitra kerja Komisi VII DPR RI. Ada 3 lembaga yang akan menjadi mitra kerja baru Komisi VII DPR yaitu Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Badan Informasi Geospasial (BIG), dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten).

Sumber: rmol.id