Sindir Jokowi, Said Didu: Covid-19 Disebut Gelombang Kedua Apabila Yang Pertama Menurun…

Said Didu
Mantan Sekretaris Kementerian BUMN M. Said Didu/RMOL

IDTODAY.CO – Mantan Sekretaris Kementerian BUMN M. Said Didu menyindir pernyataan Jokowi terkait adanya potensi gelombang kedua penularan covid 19.

Menurutnya, pernyataan tersebut tidak tepat karena gelombang pertama covid-19 belum menunjukkan tanda-tanda penurunan.

Bacaan Lainnya

Dia pun menegaskan bahwa penggunaan istilah gelombang kedua jam 19 dapat dilakukan apabila gelombang pertama sudah menurun dan tidak ada tambahan kasus lagi.

“Sekali kemudian mendatar dan naik kembali, itulah gelombang kedua,” terangnya dalam akun Twitter pribadi, sebagaimana dikutip dari RMOL, Senin (10/8).

Dengan tegas, said Didu mengatakan apabila lonjakan kasus kembali terjadi bukan disebut gelombang ke-2. Pasalnya Kemang gelombang pertama belum mengalami penurunan berarti.

Istilah yang tepat menurutnya adalah gelombang meroket bukan gelombang kedua. “Kalau masih terus naik seperti sekarang itu gelombang “meroket”. Selamat sarapan angka-angka,” pungkasnya.[rmol/brz/nu]

Pos terkait