Beberkan Ancaman di Depan Mata, Gatot Nurmantyo Dukung Kebijakan Prabowo

Gatot Nurmantyo
Gatot Nurmantyo /Net

IDTODAY.CO – Mantan Panglima TNI, Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa ancaman di Laut Cina Selatan kini sudah berada di depan mata.

Oleh karena itu pula, Gatot Nurmantyo mendukung kebijakan Menteri Pertahanan (Menhan), Prabowo Subianto untuk membentum pasukan komponen cadangan (Komcad).

Gatot Nurmantyo meniai bahwa keputusan Prabowo itu sudah sesuai amanat Undang-Undang.

“Karena memang kewajiban Departemen Pertahanan, berdasarkan Undang-Undang, adalah menyiapkan komponen cadangan,” ujarnya dalam talk show kanal Youtube Akbar Faizal, Rabu, 28 Oktober, dilansir dari GenPi.

Baca Juga:  Desak Jokowi Pecat Menteri yang Berbisnis PCR, Muslim Arbi: DPR juga Jangan Tinggal Diam

Gatot Nurmantyo menjelaskan bahwa rakyat ebenarnya memang punya hak dan kewajiban untk membela negara.

“Nah, bela negara ini perlu dilatih. Maka, Departemen Pertahanan ini membuat program,” jelasnya.

Bahkan, Gatot Nurmantyo menilai bahwa program itu seharusnya sudah sejak lama dibuat.

Namun, lanjutnya pembentukan program itu tentunya tergantung kondisi ekonomi dan lain sebagainya

“Karena bagaimanapun juga harus ada kebijakan pemerintah,” ujarnya.

Baca Juga:  Saat Kader Golkar Dirikan Tim Relawan Pendukung Anies Baswedan

Gatot Nurmantyo lalu menyinggung program Kementerian Pertahanan pembelian alat utama sistem senjata (alutsista) mencapai Rp1.760 triliun.

Ia mengatakan hal itu sudah sesuai dengan ancaman yang ada saat ini yang tengah dihadapi.

“Jadi zaman dahulu (sebelum era Prabowo) mungkin ancaman belum terlihat. Sekarang jelas di depan mata, kan? Laut China Selatan,” ucapnya.

Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa dalam kondisi seperti ini, dirinya memberikan saran kepada pemerintah tentang ancaman yang paling mungkin akan hadapi dan langkah strategis yang harus dilakukan.

Baca Juga:  Sandi Minta Pemerintah Pertimbangkan Kembali Wacana New Normal

Selain itu, hal yang mungkin menjadi pertimbangan lain adalah kebutuhan pembaruan teknologi persenjataan mengingat saat ini perkembangan teknologi amat pesat.

“Pak Prabowo berpikiran menyampaikan kepada Presiden dan pemerintah menerima ini,” kata Gatot Nurmantyo.

“Saya justru senang kalau Departemen Pertahanan punya anggaran yang banyak,” tambahnya.

Sumber: terkini.id