Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain
Anggota DPR terpilih periode 2019-2024 Johan Budi saat ditemui seusai pelantikan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (1/10/2019). (KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO)

IDTODAY.CO – Anggota DPR Fraksi PDI-P Johan Budi mengatakan lebih baik bukan dia yang menjadi Juru Bicara (Jubir) Presiden Joko Widodo untuk menggantikan posisi Fadjroel Rachman yang kini menjabat Duta Besar RI di Kazakhstan.

Hal itu disampaikan Johan Budi menanggapi politisi PKS Mardani Ali Sera yang menilai ia layak menjadi Jubir Presiden Jokowi.

Johan Budi mengatakan lebih baik orang lain yang menjadi jubir presiden lantaran dirinya sudah pernah menjabat posisi tersebut.

Baca Juga:  Rocky Gerung Sindir Prof Henry Subiakto: Masa Guru Besar Airlangga Ngaco

“Saya kan sudah pernah jadi jubirnya Pak Jokowi. Ya sebaiknya orang lain, jangan saya,” kata Johan Budi dikutip dari Tribunnews.com, Rabu (27/10/2021).

Johan Budi mengatakan tentunya Jokowi telah memiliki kriteria sosok jubir seperti apa yang dibutuhkan saat ini.

Ia pun menilai soal pengangkatan jubir tentunya menjadi kewenangan penuh Presiden Jokowi untuk menentukan.

“Yang lebih penting dari Pak Jokowi-nya, dan itu yang tahu kebutuhan adalah Pak Jokowi, bukan orang lain,” kata Johan Budi.

Baca Juga:  Erick Thohir Minta Relawannya Diproses Hukum, Politisi PDIP: Adu Domba Bukan Hal yang Bisa Dibenarkan

Sebelumnya Mardani menilai Jokowi perlu menunjuk jubir setelah jabatan itu ditinggalkan oleh Fadjroel Rachman.

Mardani berpendapat, Jokowi dapat mempertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah yang pernah menjadi jubir KPK.

“Jubir wajib ada. Figur seperti Johan Budi atau Febri Diansyah yang sukses menjaga KPK bisa dijadikan rujukan,” kata Mardani, saat dihubungi, Selasa (26/10/2021).

Menurut Mardani, memilih juru bicara dengan latar belakang pegiat antikorupsi juga sekaligus menunjukkan komitmen pemerintah dalam memberantas korupsi. Terlebih saat ini penilaian publik terhadap keseriusan pemerintah terkait agenda pemberantasan korupsi menurun.

Baca Juga:  Rocky Gerung Ungkap Pemberontakan Diam-diam Gatot Nurmantyo Cs

“Sekalian menguatkan kembali komitmen penegakan korupsi,” ujar Mardani.

Di samping itu, Mardani mengingatkan, juru bicara presiden yang dipilih hendaknya rendah hati dan jujur.

“Mesti rendah hati, jangan jadi pembela yang buta. Publik perlu kejujuran dan kerendahan hati,” kata dia.

Sumber: kompas.com