Jokowi Tidak Ingin Daerah Sibuk Dahulukan Ekonomi Tapi Abai Sebaran Covid-19

  • Whatsapp
Presiden Jokowi
Presiden Joko Widodo/RMOL

IDTODAY.CO – Pembukaan sektor-sektor ekonomi di daerah tidak boleh tergesa-gesa. Sebab, ketergesaan bisa berpotensi memicu penularan Covid-19 secara masif.

Begitu peringatan Presiden Joko Widodo saat Koordinasi Kepala Daerah sebagaimana ditayangkan di akun YouTube Sekretariat Presiden, Rabu malam (14/4). Jokowi ingin agar daerah melakukan pembukaan secara bertahap per sektor.

“Lakukan itu tetapi per sektor. Hati-hati per sektor, ” ujarnya.

Dia mengingatkan bahwa Covid-19 merupakan serangan virus yang tidak tampak. Artinya butuh penanganan ekstra hati-hati untuk menghadapinya.

Mantan walikota Solo itu tidak ingin kepala daerah sibuk mendahulukan ekonomi, tapi di satu sisi tidak memperhatikan penyebaran Covid-19.

“Nantinya yang terjadi justru kenaikan kasus Covid-19 semakin meningkat, ekonominya justru menjadi pertumbuhannya tertekan turun,” tuturnya.

Baca Juga:  Kementan Sedang Kembangkan Vaksin Flu Babi Afrika

Pemerintah, tegas Jokowi, masih fokus dalam upaya mempercepat pemulihan sektor kesehatan dan ekonomi. strategi penangannannya, lanjut Jokowi, harus dikerjakan secara detail dan bukan setengah-setengah.

“Dua-duanya harus terkelola dengan baik,” demikian Jokowi.

Baca Juga: Teror Di Papua Meningkat, Mardani Minta Ruang Komunikasi Strategis Dibangun

Sumber: rmol.id

Pos terkait

Tulis Komentar Anda di Sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.