Komisaris Pelni Tuduh Sejumlah Penceramah Radikal, Erick Thohir Diminta Bertindak

  • Bagikan
Erick Thohir
Erick Thohir. (Foto: fajar.co.id)

IDTODAY.CO – Mantan Sekretaris Kementerian BUMN era SBY, M Said Didu, meminta kepada Menteri BUMN, Erick Thohir agar melakukan pembenahan di jajaran pimpinan Perusahaan BUMN yang dianggap menghalangi umat Islam dalam mendapatkan ilmu agama menjelang bulan suci Ramadan.

“Bapak Menteri BUMN @erickthohir yth, saat banyak BUMN yang sedang menghadapi persoalan, mohon perkenan Bapak menertibkan pimpinan dan karyawan BUMN yang menghalangi umat islam di BUMN dalam menjalankan ibadah dan syiar islam demi ketenangan dan kemajuan BUMN,” tulis Said Didu di akun Twitter-nya, Minggu (11/4/2021).

Baca Juga:  Din Syamsuddin: Kami Sebut UU 2/2020 Sebagai UU Manipulasi Corona

Said Didu mengatakan itu terkait kontroversi Komisaris PT Pelayaran Nasional (Pelni) yang membatalkan undangan ceramah Ramadan karena para ustad dianggap memiliki pemahaman radikalisme.

“Berharap agar Bapak Menteri BUMN @erickthohir masih berpegang pada harapan Bapak bhw ‘BUMN harus dikelola dengan akhlak’,” kata Said Didu.

Deklarator KAMI ini berharap agar Erick Thohir mencabut sanksi yang diberikan kepada pejabat Pelni yang ikut mengundang para ustaz tersebut.

Baca Juga:  Kelonggaran PSBB Untuk Usia 45 ke Bawah, PKS: Mayoritas Pasien Meninggal Justru Usia 30-59

“Semoga bapak berkenan meminta agar Direksi PELNI mencabut sanksi kepada karyawan yang ingin melakukan pengajian bulan suci Ramadhan karena hal tersebut bukan pelanggaran,” ujarnya.

Menurutnya, tuduhan radikalis ke para penceramah tersebut sangat tidak berdasar pada satu bukti dan sangat berbahaya.

“Penghentian pengajian dan pemberian sanksi kepada karyawan PELNI dengan tuduhan radikal oleh Direksi dan Komisaris secara subyektif merupakan langkah yang sangat sensitif dan berbahaya. Bapak Menteri BUMN hendaknya tidak diam hadapi masalah ini,” kata Didu.

Baca Juga:  Reshuffle Kabinet Jilid II, Demokrat Ngegas: Bukan Melayani Sponsor atau Cukong

Sebelumnya, sejumlah penceramah atau ulama yang diundang tapi kemudian dibatalkan, di antaranya Ustaz Firanda Andirja, KH Cholil Nafis yang juga pengurus MUI Pusat, Ustaz Rizal Yuliar Putrananda, Ustaz Syafiq Riza Basalamah, dan Ustaz Subhan Bawazier.

Komisaris Independen PT Pelni, Kristia Budiyarto alias Kang Dede menyebut, kegiatan dengan bertemakan ‘Ramadhan Memperkuat dan Memperteguhkan Iman’ itu, dibatalkan karena tidak mendapat izin dari jajaran direksi.

Baca Juga:  Wow! Rangkap jabatan, Gaji Perbulan 564 Komisaris BUMN Capai Rp36 M

“Sehubungan flyer info penceramah dalam kegiatan Ramadhan di lingkungan PT Pelni dari Badan Dakwah Pelni yang sudah beredar luas perlu saya sampaikan bahwa: Panitia menyebarkan info terkait pembicara Ramadhan belum ada izin dari Direksi. Oleh sebab itu kegiatan tersebut DIBATALKAN,” tulis Kang Dede dalam unggahan Twitter-nya.

Dede juga mengatakan bahwa para pejabat Pelni yang mengundang para ustad tersebut telah dicopot. Dia menilai, para penceramah yang diundang tersebut kebanyakan mempunyai pemikiran radikalisme.

Baca Juga:  Yang Fitnah Prabowo Kaum Oposisi Kelas kardus

“Selain itu pejabat yang terkait dengan kepanitiaan acara tersebut telah DICOPOT. Ini pelajaran sekaligus WARNING kepada seluruh BUMN, jangan segan-segan MENCOPOT ataupun MEMECAT pegawainya yang terlibat radikalisme. Jangan beri ruang sedikitpun, BERANGUS,” tulisnya.

Baca Juga: Jokowi Blunder, Sjamsul Nursalim Sudah Bebas Kok Mau Ditagih

Sumber: fajar.co.id

  • Bagikan