Megawati Minta Kader Mundur Jika Tidak Taat Perintah, Pengamat: Sindiran Buat Pendukung Ganjar Pranowo

Megawati Soekarnoputri
Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri/Net

IDTODAY.CO – Pernyataan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri yang meminta kader untuk mundur apabila tidak mengindahkan perintah DPP PDIP merupakan sebuah sindiran untuk para pendukung Gubenur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Begitu analisa pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia Ujang Komarudin saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu di Jakarta, Jumat siang (29/10).

“Kelihatannya sindir para pendukung Ganjar. Karena selama ini dianggap tak taat azas partai,” kata Ujang.

Baca Juga:  Dilempar jadi Dubes, Fadjroel Rachman Disebut Jubir Presiden Tergagal dalam Sejarah

Terlebih, kata Ujang, Megawati juga diyakini sudah berkirim surat ke DPC-DPC PDIP di semua daerah agar kader tidak dulu bicara pencapresan sebelum DPP PDIP mengeluarkan instruksi.

“Nah, mungkin karena surat tersebut tak diindahkan, maka Megawati ngamuk,” katanya.

Namun begitu, Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) ini menilai bahwa Megawati yang juga merasa sudah membangun demokrasi di internal PDIP. Sehingga agak kontradiktif jika ada larangan demikian.

Baca Juga:  Teror Di Papua Meningkat, Mardani Minta Ruang Komunikasi Strategis Dibangun

“Jangan karena mungkin sudah punya dukungan. Lalu menutup peluang kader lain,” tuturnya.

“Kelihatan arahnya soal ke perseteruan Banteng vs Celeng,” demikian Ujang Komarudin.

Sumber: rmol.id