Reshuffle Kabinet Jilid II, Demokrat Ngegas: Bukan Melayani Sponsor atau Cukong

  • Bagikan
AHY
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat yang dinilai ilegal di Jakarta, Jumat (5/3/2021). AHY mengecam KLB yang berlangsung di Deli Serdang, Sumatera Utara itu karena inkonstitusional serta meminta Kementerian Hukum dan Ham (Kemenkumham) untuk tidak mengesahkan hasil KLB yang telah memutuskan Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat.(FOTO: ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

IDTODAY.CO – Kencangnya wacana reshuffle kabinet jilid II membuat Partai Demokrat ikut berbicara.

Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat Kamhar Lakumani menyatakan, partainya menegaskan, perombakan kabinet sepenuhnya adalah hak prerogatif presiden.

Akan tetapi, jika benar dilakukan reshuffle, pihaknya berharap benar-benar memilih orang yang semestinya.

Semangatnya adalah kabinet baru yang akan terbentuk bisa kapabel dan kompeten untuk mengatasi krisis kesehatan dan krisis ekonomi yang masih menerpa Indonesia.

Baca Juga:  Bela Said Didu, Sekum DPP FPI: Penguasa Tidak Boleh Jadi Diktator

“Jangan gagal fokus,” ujar Kamhar kepada RMOL (jaringan PojokSatu.id), Jumat (16/4/2021).

Ia menekankan, mengatasi krisis dan melayani rakyat bangsa sendiri adalah yang paling utama untuk diutamakan.

“Bukan melayani pesan sponsor atau kepentingan cukong,” cetusnya.

Terkait isu yang menyebut Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) jadi Menteri Investasi, pihaknya menghormati wacana yang berkembang.

“Sebagai aspirasi dan wacana yang berkembang tentunya sah-sah saja sebagai ekspresi dan aspirasi dari pihak-pihak yang mewacanakan,” ujarnya.

Baca Juga:  Mahfud MD Panggil Ketua KPK, BIN dan KSAD. Ada Apa ?

Sinyalnya sih Ogah Masuk Kabinet

Akan tetapi, Kamhar menegaskan, partainya sama sekali tak pernah membahas mengirimkan kader masuk ke dalam Kabinet Indonesia Maju.

“Sepengetahuan kami, Partai Demokrat tidak pernah membahas tentang ini,” sambungnya.

Sebaliknya, partai berlambang bintang mercy itu menegaskan sudah memutuskan berkoalisi dengan yang lainnya.

Ia pun mengsinyalkan bahwa Partai Demokrat tidak tertarik masuk ke dalam kabinet.

Baca Juga:  Jokowi Desak Perhatikan Sosialisasi Protokol Kesehatan Perubahan Perilaku

“Partai Demokrat tetap konsisten untuk senantiasa istikomah berkoalisi dengan rakyat,” tegasnya.

“Mengawal jalannya pemerintahan agar tak mengkhianati rakyat,” imbuh Kamhar.

Isu terkait masuknya AHY ke dalam Kabinet Indonesia Maju sebelumnya juga dijawab Kepala Bakomstra DPP Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra.

“Reshuffle kabinet itu hak prerogatif presiden, bukan ranah partai,” ujarnya.

Akan tetapi, katanya, pihaknya saat ini tengah fokus pada kerja-kerja politik kebangsaan dan menangani pandemi Covid-19.

Baca Juga:  Herman Khaeron: Mau Dibawa Ke Mana Jati Diri Bangsa Kalau Hal Mendasar Dihilangkan?

Terkait AHY yang diwacanakan menjadi salah satu menteri Jokowi, Demokrat masih belum berfikir kesana.

“Sesuai arahan Ketua Umum AHY, kami sedang fokus melakukan kerja-kerja nyata untuk membantu rakyat yang terdampak bencana,” katanya.

“Seperti di Malang, NTT, dan NTB. Termasuk membantu rakyat yang terdampak pandemi,” tandasnya.

Baca Juga: Fahira Acungi Jempol Kerja Sama DKI-Cilacap, Daerah Lain Bisa Tiru

Sumber: pojoksatu.id

Baca Juga:  Megawati Minta Jokowi Tak Manjakan Kaum Muda-Pertanyakan Sumbangsihnya Untuk Bangsa, PKS: Kaum Milenial Banyak Karyanya
  • Bagikan