Sindiran Mujahid 212: Wajar Jokowi ke Kalimantan, Frekuensi Mahasiswa yang Demo Belum Disetel

  • Bagikan
Sindiran Mujahid 212: Wajar Jokowi ke Kalimantan, Frekuensi Mahasiswa yang Demo Belum Disetel
Aksi BEM SI di Patung Kuda/RMOL

IDTODAY.CO – Kunjungan Presiden Joko Widodo ke Kalimantan saat ratusan mahasiswa yang tergabung dalam aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) dinilai merupakan hal yang wajar.

Pengamat hukum dan politik Mujahid 212, Damai Hari Lubis mengatakan, “kaburnya” Jokowi ke Kalimantan Selatan wajar karena Jokowi memang hanya menghendaki bertemu mahasiswa yang sudah dikondisikan.

“Jokowi tidak akan punya muka untuk bertemu dengan mahasiswa yang kritis. Wajar pilih ke Kalimantan, kecuali mahasiswa yang ditemui frekuensinya sudah disetel atau dikondisikan pertanyaannya,” ujar Damai kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (21/10).

Menurutnya, Jokowi sudah terbukti omong kosong atau sekadar membual saat dulu mengatakan kangen didemo. Nyatanya, sejak Aksi 411 dan aksi-aksi setelah sejak periode pertama jadi presiden, Jokowi selalu lari.

“Mungkin karena banyak janji bohong hingga Jokowi takut dipertanyakan atau ditagih janji oleh masyarakat, mahasiswa bangsa ini,” kata Damai.

Apalagi yang terbaru ini, di periode kedua kepemimpinannya, Jokowi kembali berjanji akan menciptakan mobil listrik setelah janji produksi mobil Esemka yang hingga saat ini tidak ada pertanggungjawabannya.

“Justru kembali obral janji atau tebar hoax,” pungkas Damai.

Sumber: rmol.id

  • Bagikan