Soal Islam Muhammadiyah, Zuhairi: Guyonan Digoreng Buzzer

Soal Islam Muhammadiyah, Zuhairi: Guyonan Digoreng Buzzer
Calon Duta Besar RI untuk Tunisia, Zuhairi Misrawi alias Gus Mis/ Foto: Republika/Haura Hafizhah

IDTODAY.CO – Ketua Bamusi PDIP, Zuhairi Misrawi menuding, video lama saat ia menjadi pemateri seminar digoreng oleh pihak tidak bertanggung jawab. Menurut dia, ucapan tentang ‘Islam Muhammadiyah tidak benar’ telah dipelintir pihak tertentu untuk menyudutkannya.

“Guyonan saya dalam sebuah seminar bersama kader Muhammadiyah digoreng lagi. Saya saat itu sebagai cendekiawan NU. Dalam sebuah seminar, kami biasa saling lempar guyonan. Oh democrazy ala buzzer…,” kata Zuhairi lewat akun Twitter, @zuhairimisrawi dikutip di Jakarta, Senin (8/11). Republika sudah meminta izin untuk mengutip status tersebut.

Zuhairi yang segera menjadi Dubes RI untuk Tunisia itu menyebut, video yang viral itu berisi candaan. Gus Mis, sapaan akrabnya, mengaku, dalam seminar malah mengingatkan agar jangan sampai ada kelompok umat Islam merasa paling benar. Hal itu juga berlaku bagi anggota Nahdlatul Ulama (NU) jangan merasa paling benar sendiri.

Baca Juga:  Pejabat Jangan Ingin Enaknya Sendiri, Pengamat: Itulah Lucunya Menjadi Pejabat di Negeri ini!

“Saya mengatakan, saat itu, dalam seminar aya justru bilang dalam seminar bahwa dalam beragama, kita harus rendah hati. Jangan menganggap diri yang paling benar. Saya NU, tapi saya tidak pernah menganggap saya yang paling benar. Begitu pula umat dan agama yang lain. Lalu, saya bikin joke itu. Abis itu saya dibalas joke,” kata Zuhairi.

Ketika menanyakan mengapa video lama itu viral kembali, Zuhairi tidak membalas pertanyaan Republika. Baca: Harlah NU ke-95, PDIP Puji NU Benteng NKRI

Baca Juga:  Soal Ucapan 'Semoga Sumbar Dukung Negara Pancasila, 'Fadli Zon: Hanya Yang Tak Mengerti Sejarah Ragukan Sumbar Dukung Pancasila

Dalam potongan video yang berasal dari channel Youtube MTA Indonesia, Zuhairi menyinggung Muhammadiyah sebagai organisasi masyarakat (ormas) Islam yang tidak benar. Hanya saja, ketika ia menyebut Islam Muhammadiyah tidak benar, hadirin tertawa.

“Kita ini, saya ini tidak tahu apakah Islam NU yang paling benar. Apakah Islam Syiah yang paling benar. Apakah Islam Muhammadiyah, sudah pasti enggak (benar),” kata Zuhairi yang dikenal sebagai cendekiawan NU tersebut.

Baca Juga:  Desak Jokowi Pecat Menteri yang Berbisnis PCR, Muslim Arbi: DPR juga Jangan Tinggal Diam

“Apakah Islam Ahmadiyah yang paling benar. Kita ini tidak tahu. Makanya para ulama menyebutkan wallahu a’lam bissawab. Tuhan yang lebih tahu kebenaran,” ujar Zuhairi di International Peace Symposium yang diadakan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, beberapa waktu lalu.

Sumber: republika.co.id