Terancam Defisit, LaNyalla: Harus Ada Skema Baru Datangkan Vaksin

  • Whatsapp
Terancam Defisit, LaNyalla: Harus Ada Skema Baru Datangkan Vaksin
Ketua DPD RI, LaNyalla Mahmud Mattalitti disambut Wakil Gubernur Bengkulu, Rosjonsyah saat tiba di Bandara Fatmawati Soekarno, Kota Bengkulu/RMOL

IDTODAY.CO – Indonesia terancam kehilangan 10 juta dosis vaksin AstraZeneca pasca embargo. Sebab dari target 30 juta dosis untuk periode Maret-April, Indonesia baru mendapatkan 20 juta dosis.

Defisit vaksin ini pun mendpaat perhatian dari Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti.

“Ini bukan hal yang mudah untuk diselesaikan. Pemerintah harus memberikan perhatian serius,” jelas LaNyalla di Bengkulu, Jumat (9/4).

Pada dasarnya, LaNyalla mengaku defisit vaksin sudah terprediksi sebelumnya. Namun sayang, hal ini tidak segera diantisipasi Kementerian Kesehatan.

“Semestinya Kemenkes sudah memiliki roadmap yang jelas sehingga skema pemberian vaksin sesuai dengan jadwal. Atau, Kemenkes membuat skema opsi lain jika vaksin tidak dapat didatangkan,” katanya.

Baca Juga:  KSPI: Jika Tuntutan Buruh Diabaikan Akan Berdampak Negatif Pada Perekonomian Nasional

Ketua Dewan Kehormatan Kadin Jawa Timur itu meminta pemerintah memberikan skema lain yang lebih konkret jika ketidakpastian kedatangan vaksin sangat tinggi.

“Selain itu pemerintah perlu keterbukaan kepada publik agar dipahami keadaan yang sebenarnya, sehingga memunculkan kesadaran untuk mengubah perilaku masyarakat,” kata LaNyalla.

Ditambahkannya, Indonesia harus terus melobi negara-negara produsen

vaksin untuk mencukupi kebutuhan vaksinasi.

“Kita jangan menyerah, terus upayakan dengan mengoptimalkan sumber daya yang kita miliki agar menjadi opsi lain dalam penyediaan vaksin, jika pun tidak berhasil kita telah belajar mengenai science vaksin yang sangat mahal,” tutupny.

Baca Juga: Minta Tak Ada Aksi Serupa Pembubaran Jaran Kepang, Moeldoko: Bangsa Mau Mundur Kemana?

Baca Juga:  Soroti Stimulus Bagi Karyawan Bergaji Kurang dari Rp 5 Juta, Andy William: Jangan Sampai Bernasib Seperti Kartu Prakerja

Sumber: rmol.id

Pos terkait

Tulis Komentar Anda di Sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.