Siap Tanggap Tanggulangi Corona, Pemprov DKI Anggarkan Dana Rp 54 Miliar

  • Bagikan
DKI Jakarta Tanggap Virus corona

IDTODAY.CO – Dalam upaya menanggulagi wabah Virus Corona di DKI, Pemerintah DKI memutuskan untuk membuat anggaran Pengeluaran Tidak Terduga (PTT) sebesar 54 miliar.

“Anggaran PTT belanja tidak terduga Rp 54 miliar untuk membiayai kegiatan yang semula tidak teralokasikan di SKPD masing-masing. Dalam hal ini utamanya adalah dinas kesehatan,” Kepala Tim Siaga Covid-19 DKI Jakarta Catur Laswanto dalam konferensi pers di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (10/3). Sebagaimana yang kami kutip dari REPUBLIKA.CO.ID (10/03/2020)

Baca Juga:  Saleh Partaonan Daulay: Beda Dengan Korsel, Di Indonesia Cek Infeksi Corona Tidak Gratis

“Anggaran ini diperlukan agar kita, khususnya dinas kesehatan betul-betul bisa melaksanakan tugasnya dalam rangka menanggulangi Covid-19 ini,” sambung dia.

Pada kesempatan yang sama, Widyastuti, Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta pada menuturkan “, anggaran itu digunakan untuk memfasilitasi dua rumah sakit tambahan di Jakarta yang menjadi rujukan untuk menangani virus corona. Dua rumah sakit itu adalah RSUD Pasar Minggu Jakarta Selatan dan RSUD Cengkareng Jakarta Barat.

Baca Juga:  Kepulangan Habib Rizieq Shihab Bakal Disambut Besar-besaran, Ini Kata Wagub DKI

“Untuk kesehatan sudah tetapkan dua RS menjadi tambahan RS rujukan. Cengkareng, Pasar Minggu. Sudah mulai terima pasien PDP (pasien dalam pengawasan), maka perlu penguatan alat kesehatan,” ungkap Widyastuti.

Oleh karena itu, sambung dia, anggaran tersebut akan dimanfaatkan untuk menambah sejumlah peralatan kesehatan bagi rumah sakit dan alat pelindung diri (APD) bagi petugas kesehatan. Menurut Widyastuti, para petugas kesehatan, khususnya yang memantau di lapangan, harus terlindungi dengan baik.

Baca Juga:  Anies Baswedan: Bangsa Indonesia Berutang Budi Kepada Masyarakat Betawi

“Setiap kasus yang kita pantau, teman-teman kami di lapangan, turun pantau dan investigasi TE, teknik epidemiologi di lapangan juga butuhkan pelindung diri,” papar Widyastuti.

Untuk membersihkan alat serta benda-benda lain yang digunakan untuk penanggulangan virus corona, maka dilakukan penambahan alat disinfeksi

“Disinfeksi, mobil atau area yang perawatan perlu di-disinfeksi, perlu sarana alat untuk disinfeksi,” imbuhnya.

S. Andyka Anggota Komisi C DPRD DKI dari Fraksi Gerindra, mengatakan, penanganan virus corona bukan hanya penanganan nasional, tapi juga global. Menurutnya, Pemprov DKI punya alokasi anggaran biaya untuk anggaran tak terduga atau yang bersifat force majeure.

Baca Juga:  DPRD Ke Sri Mulyani: Keliru Bila Anies Disebut Lepas Tangan

“Ini harusnya bisa dimanfaatkan juga untuk penanganan dan pencegahan Covid-19 ini. Karena corona ini sudah bersifat force majeur, hal yang tidak bisa diduga. Sedangkan Gubernur DKI punya wewenang untuk kapanpun menggunakan dana ini,” imbuhnya kepada wartawn, Senin (9/3).

Andyka berharap kedepannya anggaran untuk force majeur ini juga bisa ditambah. Sebab, menurut dia, anggaran tak terduga yang dianggarkan pada APBD 2020 memang tidak terlalu besar. Ia berharap penambahan itu bisa dilakukan dalam APBD Perubahan 2020 di pertengahan tahun nanti.

Baca Juga:  Update 31 Maret: Jumlah Total Kasus 1.528, Meninggal 136, Sembuh 81 Orang

Andyka melanjutkan “untuk pencairan dan penggunaan dana itu sudah semestinya dipermudah tanpa sidang paripurna dan izin dari dewan.

Masih kata Andyka, “Kalau penggunaan dana tak terduga memerlukan proses yang panjang di dewan dulu, justru akan merugikan masyarakat. Bila harus menunggu paripurna dan berproses panjang di dewan, nanti justru malah jatuh banyak korban,”. (Republika/AKSY)

  • Bagikan