Di Usia Senja, Atlet Lari Internasional Jadi Tukang Becak

  • Whatsapp
Di Usia Senja, Atlet Lari Internasional Jadi Tukang Becak
Atlet veteran Darmianto dengan becaknya saat menunggu penumpang di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Salatiga, Sabtu (27/3/2021), serta sejumlah medali yang diraih. Foto: Sindonews/Angga Rosa.

IDTODAY.CO – Darmianto (80) merupakan atlet lari peraih puluhan medali kekuatan regional hingga internasional. Namun, nasibnya kini sangat memprihatinkan, dia harus menambah penghasilannya dengan menjadi seorang tukang becak.

Atlet veteran tersebut merupakan warga Krandon Lor RT 20/ VII, Kecamatan Suruh, Kabupaten Semarang. Namanya tak asing lagi bagi pecinta olahraga di Kota Salatiga dan Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

Bacaan Lainnya
Baca Juga:  Stimulus Bagi Karyawan Bergaji Kurang dari Rp 5 Juta Bisa Timbulkan Diskriminasi

Baca Juga: Kocak! Dituduh Bonceng Selingkuhan, Pria “Rela” Pasang Paku di Jok Motor

Meski sudah berusia senja, Darmianto hingga saat ini masih aktif latihan dan rutin mengikuti berbagai kejuaran. Sedangkan untuk mengisi waktu luang dan mencari penghasilan, Darmianto sejak beberapa tahun lalu menjadi tukang becak.

Setiap hari, seusai latihan dia ngetem (mencari penumpang) di Jalan Jenderal Sudirman, Salatiga. Namun setiap Jumat kakek yang sudah memiliki 10 orang cucu ini, istirahat di rumah alias libur.

“Setiap hari, kecuali hari Jumat saya masih berlatih. Dari rumah ke Salatiga, jaraknya sekitar 11 kilometer saya berlari. Kalau belum capek, saya lanjutkan latihan di Kridanggo,” ujarnya saat ditemui di kawasan Jalan Jenderal Sudirman Salatiga, sebagaimana dikutip dari Sindonews, Sabtu (27/3/2021).

Baca Juga:  Innalilahi wa Inna Ilaihi Rojiun, Ayahanda Fahri Hamzah Meninggal Dunia

Darmianto menuturkan, semasa menjadi atlet lari, dirinya berhasil menyabet puluhan medali kejuaran lari tingkat regional, nasional, dan internasional. Menariknya, prestasi tersebut diukirnya setelah menapaki usia kepala empat.

“Saya menjadi atlet sejak 1971 silam. Saat itu, usia saya sudah memasuki 35 tahun,” katanya.

Lebih lanjut Darmianto menceritakan kisah hidup dan perjalanannya menjadi atlet. Di usia remaja, Darmianto suka dengan olah raga lari. Namun saat itu, hanya sebatas hobi dan belum memiliki pikiran untuk mengikuti Kejuaran lari.

Baca Juga:  MUI Kecam Rencana Israel Melakukan Pencaplokan Wilayah Tepi Barat, Palestina

Meski sudah bekerja sebagai tukang becak, namun setiap hari dirinya tetap menyalurkan hobi. “Hobi itu saya salurkan setiap pagi sebelum bekerja dengan berlari dari rumah menuju Salatiga (ke tempat kerja). Sesampainya di Salatiga saya langsung mengambil becak di rumah pemiliknya dan mangkal di Jensud (Jalan Sudirman),” tuturnya.

Baca Juga: Sedih, Tunggu Ortunya Mulung, Dua Bocah Tertidur di Trotoar Hingga Larut Malam

Selanjutnya, pada saat usianya menginjak 44 tahun, tepatnya pada 1980, Darminto memiliki pemikiran untuk menjajal kemampuannya berlari dengan mengikuti seleksi training center Pelatnas lari maraton di Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah.

Baca Juga:  Kasus Penganiyaan ABK Di Kapal China, Polri Periksa Dua Kantor Imigrasi

“Saat itu, saya tidak punya uang untuk berangkat ke sana (Wonogiri). Akhirnya saya nekat berangkat ke Wonogiri dengan menaiki sepeda ontel. Berangkat dari rumah jam 5 pagi sampai sana jam 2 siang,” ungkapnya.

Sesampainya di Wonogiri, Darmianto langsung menghubungi panitia dan mengutarakan niat kedatangannya. Setelah mendaftarkan diri, Darmianto langsung bergabung dengan pelari muda Pelatnas di garis star untuk mengikuti uji coba lari maraton menempuh jarak sekitar 40 kilometer.

Baca Juga:  Arteria Dahlan Dukung Rencana Kemenkumham Bebaskan Ribuan Napi Karena Covid-19

Selang beberapa waktu kemudian, uji coba lari maraton tersebut dimulai. Meski tidak masuk tiga besar, namun Darmianto bisa berlari sampai garis finish. Setelah mengikuti uji coba lari maraton itu, nama Darmianto mulai dikenal sebagai pelari veteran.Lantas dirinya mengawali karirnya dengan mengikuti kejuraan regional di Salatiga dan menyabet juara pertama.

“Mulai saat itu, saya terus giat berlatih sendiri dan mengikuti sejumlah kejuaran tingkat nasional. Hasilnya, saya mendapat sejumlah medali,” katanya.

Darmianto mengaku namanya mulai naik daun ketika berhasil menjadi juara di berbagai kejuaraan di tingkat nasional.

Bahkan dirinya menjadi pelari veteran yang diperhitungkan di tingkat nasional. Kemudian pada 1990, Darmianto mewakili Indonesia mengikuti kejuaran internasional lari atlet veteran di Malaysia. Dia berhasil menyabet medali emas. “Pada 1992 saya kembali mengikuti kejuaran lari serupa di Malaysia. Alhamdulillah saya kembali bisa meraih medali emas,” terangnya.

Baca Juga:  Baru Bebas, Habib Bahar Di Tangkap dan Dimasukan lagi ke Lapas Gunung Sindur

Diantara beberapa prestasi mentereng darmianto di Malaysia yaitu: empat medali emas dan satu medali perak. Mendali emas diraih pada kejuaraan lari nomor 10 km; 5 km; 1,5 km dan 800 meter. Sedangkan medali peraknya diraihnya dari nomor maraton.

Prestasi mentereng itu pun berlanjut ketika mengikuti kejuaraan master di Singapura. Dia berhasil meraih tiga medali emas dan satu perak. “Meski telah berhasil menjuarai sejumlah kejuaran lari, tapi saya tetap menekuni pekerjaan saya jadi tukang becak. Setelah ikut kejuaran, saya kembali ke rumah dan bekerja narik becak,” tukasnya.

Baca Juga:  Mantan Ketum PBB: Kedatangan TKA China Perpanjang Inkonsistensi pemerintah Tanggulangi Covid 19

Daryanto mengaku akan terus mengabdikan diri di dunia atletik. Meskipun usianya telah senja, dia tetap berkomitmen untuk menularkan pengetahuannya tentang dunia yang selama ini ditelitinya kepada para generasi muda apabila ada kesempatan untuk menjadi seorang pelatih.

Baca Juga: Nekat Hentikan Truk yang Melaju Kencang, Anak 14 Tahun Terlindas Saat Buat Konten Video

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.