Din Syamsuddin Harap Pemerintah Usut Kasus Pelarungan Jenazah ABK

Din Syamsuddin
Din Syamsuddin ( Foto: Republika/Fuji Eka Permana )

Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia Din Syamsuddin berharap pemerintah mengusut tuntas kasus pelarungan jenazah anak buah kapal (ABK) asal Indonesia yang bekerja di kapal China. Sesuai amanat konstitusi, pemerintah harus melindungi segenap rakyat Indonesia.

Din mengatakan, pemerintah harus mengusut perkara tersebut dan mengajukan protes ke pihak-pihak yang bertanggung jawab atas pelarungan jenazah ABK asal Indonesia. Termasuk, kepada Pemerintah China yang menaungi kapal tempat ABK itu bekerja.

Bacaan Lainnya

Din menyebut pelarungan jenazah ABK itu sebagai tindakan di luar perikemanusiaan. Sebagai bangsa yang berpegang kepada Pancasila dengan prinsip adil dan beradab, Indonesia tidak boleh membiarkannya begitu saja.

“Inilah saatnya kita menunjukkan diri sebagai bangsa yang berpegang teguh pada Pancasila, tidak dalam kata-kata tapi dalam perbuatan nyata,” katanya dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Ahad (10/5).

Menteri Luar Negeri Retno Marsudipada Kamis (7/5) menyatakan Pemerintah Indonesia sudah meminta otoritas China melakukan penyelidikan terhadap kapal-kapal yang terlibat dalam pelarungan jenazah ABKasal Indonesia dari kapal ikan berbendera China. Pemerintah juga berusaha mendapatkan klarifikasi dari Organisasi Buruh Internasional (International Labour Organization/ILO) mengenai apakah prosedur tersebut sesuai dengan ketentuan.

Menteri Luar Negeri menegaskan, jika hasil penyelidikan menunjukkan bukti bahwa telah terjadi pelanggaran maka Pemerintah Indonesia akan meminta Pemerintah China melakukan penegakan hukum. Selain itu, Pemerintah Indonesia akan memastikan pengelola kapal ikan yang terlibat memenuhi hak-hak pekerja Indonesia.

Menurut Menteri Luar Negeri, ABK asal Indonesia yang jenazahnya dilarung ke laut sebelumnya bekerja di Kapal Long Xing 629. ABK tersebut kemudian dipindahkan ke Kapal Tyan Yu 8 untuk berobat.

Dia meninggal dunia pada 27 Maret 2020 dan jenazahnya dilarung ke laut pada 31 Maret 2020 setelah mendapat persetujuan dari keluarga. Sementara itu, 14 ABK asal Indonesia yang bekerja di Kapal Long Xing 629 sudah kembali ke Indonesia. Polisi memeriksa mereka untuk menyelidiki kemungkinan terjadinya tindak pidana perdagangan orang.

Sumber: Republika

Pos terkait