MUI Bantah Edarkan Surat Yang Meminta Ulama Hati-Hati dan Lawan Rapid Test

Sekretariat MUI tak keluarkan pemberitahuan soal upaya untuk melawan Rapid Test Covid-19 bagi ulama
Sekretariat MUI tak keluarkan pemberitahuan soal upaya untuk melawan Rapid Test Covid-19 bagi ulama (Foto: Republika.co.id)

IDTODAY.CO – Beredar kabar berantai yang menyebutkan rapid test Covid-19 kepada para ulama merupakan upaya PKI atas perintah China untuk menghabisi para ulama  umat Islam.

Pesan yang mengatasnamakan Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu meminta umat Islam hati-hati terhadap upaya rapid test kepada ulama.

Menanggapi kabar tersebut, Wakil Sekretaris Jenderal bidang Informasi dan Komunikasi (Infokom) MUI Amirsyah Tambunan  menegaskan bahwa menyebarkan berita bohong haram hukumnya bagi umat Islam dengan menyebut fatwa MUI No. 24 Tahun 2017 tentang hukum dan pedoman bermuamalat dalam media sosial.

Baca Juga:  Bamsoet: Paslon Pilkada Harus Penuhi Tiga Kewajiban Pelaporan Dana kampanye

“Setiap Muslim yang bermuamalah melalui medsos diharapkan melakukan tabayun” kata Amirsyah sebagaimanamana dikutip dari Republika, Ahad (24/5/2020).

Iapun  mengimbau, di saat merayakan Idul Fitri 1 syawal 1441 H mestinya jangan mudah termakan isu, juga mengingatkan bahwa membicarakan keburukan orang lain dan adu domba juga diharamkan.

Amirsyah mengatakan, berita yang bernada provokatif terkait isu rapid test tersebut menyudutkan umat Islam dan para ulama.

Baca Juga:  Pandangan Ulama Soal Aksi Risma Yang Sujud Di Hadapan IDI: Masih Diperbolehkan, Tapi Berlebihan!

“Membicarakan keburukan atau aib orang lain, fitnah, atau adu domba, penyebaran permusuhan, ujaran kebencian, dan permusuhan antar suku, ras, agama, golongan, ini diharamkan,” urainya.

Bahkan, Amirsyah mengingatkan, MUI juga mengharamkan kegiatan memproduksi menyebarkan atau membuat dapat diaksesnya info yang tidak benar kepada masyarakat. Dia juga mengingatkan kegiatan buzzer di media sosial untuk tidak menyebarkan berita hoaks, meski demi kepentingan ekonomi dan politik juga diharamkan.

Baca Juga:  Golkar: KAMI Tuntut Pemerintah Serius Tangani Corona, Tapi Langgar Protokol

Iapunmeminta pihak kepolisian untuk mengusut tuntas semua pihak yang terlibat dalam pembuatan hoax yang menyudutkan para ulama tersebut.[Brz]