Niatnya Ingin Sehat Dengan Konsumsi Air Ionisasi, Jadinya, 5 Anak Harus Dirawat di RS karena Sakit Gagal Hati

Ilustrasi minum air putih/ Majalah Bobo/Ode

IDTODAY.CO – Beberapa orang anak di Nevada mengalami situasi tidak mengenakkan setelah mengonsumsi air terionisasi dengan merek “Real Water”. Mereka harus dilarikan ke rumah sakit karena mengalami gagal hati.

Terkait situasi tersebut, Pejabat kesehatan AS (FDA) memperingatkan masyarakat untuk tidak tidak mengkonsumsi air tersebut. Air tersebut sudah melalui proses pengion untuk menaikkan pH-nya. Sehingga air menjadi lebih basa.

Baca Juga: Tragis, Seorang Anak Tega Bacok Ayah Kandung Gegara Pohon Pinang

Pekan ini, Food and Drug Administration (FDA) mengumumkan sedang menyelidiki sejumlah laporan “hepatitis non-virus”, atau peradangan hati yang tidak disebabkan oleh infeksi virus, terkait dengan konsumsi Real Water.

Real Water dipasarkan sebagai “air minum premium” yang telah “diresapi dengan ion negatif” dan memiliki pH 9, menurut situs web perusahaan. PH air adalah ukuran seberapa asam atau basa, dengan kisaran dari 0 hingga 14, menurut Survei Geologi AS (USGS).

Air biasanya memiliki pH netral 7, dan air dengan pH lebih rendah dianggap asam. Sedangkan air dengan pH lebih tinggi dianggap basa, atau basa. (Secara khusus, air asam memiliki lebih banyak ion hidrogen bebas, sedangkan air alkali memiliki lebih banyak ion hidroksil, atau OH, bebas, menurut USGS)

Baru-baru ini, minum air alkali dengan pH 8 atau 9 telah menjadi tren kesehatan. Prosuden mengklaim bahwa itu dapat memperlambat penuaan, menjaga pH yang sehat dalam tubuh dan mencegah penyakit seperti kanker, menurut Healthline. Tetapi tidak ada bukti bahwa air alkali memiliki manfaat kesehatan dibandingkan air biasa, lapor Healthline.

Baca Juga: Tragis, Seorang Anak Tega Bacok Ayah Kandung Gegara Pohon Pinang

Pada November 2020, lima bayi dan anak-anak dari empat rumah tangga yang berbeda mengalami gagal hati akut tanpa sebab yang jelas. Sebanyak enam orang tambahan dari -termasuk tiga orang dewasa dan tiga anak- mengalami gejala yang tidak terlalu serius, termasuk muntah, mual dan kehilangan nafsu makan, menurut pernyataan Distrik Kesehatan Nevada Selatan.

“Sejauh ini, satu-satunya faktor umum di antara semua kasus ini adalah mereka telah meminum Real Water,” kata pernyataan itu, seperti dilansir Live Science sebagaimana dikutip dari sindonews.com (20/3)

FDA sedang menyelidiki perusahaan yang berbasis di Las Vegas sebagai produsennya. Sementara itu, badan tersebut memperingatkan konsumen, pengecer dan restoran untuk tidak “minum, memasak dengan, menjual atau menyajikan” produk tersebut.

Sejauh ini, keterikatan antara air minum tersebut dengan kasus hepatitis yang dialami konsumen belum bisa dijelaskan. Namun demikian, Distrik Kesehatan Nevada Selatan mencatat hepatitis non-virus dapat disebabkan oleh paparan racun, serta penyakit autoimun atau minum terlalu banyak alkohol.

Terlepas dari semua kejadian tidak mengenakan yang dialami oleh konsumen, Real Water, mengatakan bahwa produknya “meningkatkan pH yang seimbang” dan dapat “mendetoksifikasi”, tetapi mencatat bahwa “pernyataan ini belum dievaluasi” oleh FDA.

Baca Juga: Unik, Arkeolog Coba Pecahkan Teka Teki Asal Mula Bangsa China dari Temuan 500 Benda Kuno Berusia 3.000 Tahun

Pos terkait