Gus Miftah Sentil Netizen: Luar Biasa, Dakwah Zaman Sekarang Suka Mengkafirkan!

  • Whatsapp
Gus Miftah Sentil Netizen: Luar Biasa, Dakwah Zaman Sekarang Suka Mengkafirkan!
Gus Miftah. Foto : Instagram/@gusmiftah

IDTODAY.CO – Ulama kondang Miftah Maulana Habiburrahman alias Gus Miftah menjadi sasaran kemarahan dari para netizen setelah mengisi orasi kebangsaan di Gereja Bethel Indonesia (GBI) Amanat Agung di Penjaringan, Jakarta Utara.

Mendapati kontroversi kehadirannya di GBI itu, Gus Miftah pun memberikan tanggapan di akun Instagram-nya, lewat unggahan video, Senin (3/5/2021). Sebagaimana dikutip dari pojoksatu.id.

Bacaan Lainnya
Baca Juga:  Anggota Komisi III DPR RI F-PPP Minta JPU-Hakim Beri Kesempatan Irjen Napoleon Buka-bukaan di Persidangan

Baca Juga: Masyaallah, Serentak Gelar Salat Gaib untuk Awak KRI Nanggala-402, Warga Palestina: Rakyat Indonesia Sudah Seperti Saudara Kandung

Banyak netizen yang menilai Gus Miftah telah menjalani toleransi yang kebablasan. Bahkan ada pula netizen yang melabeli beliau dengan sebutan sesat.

Dia menjelaskan hadir di acara GBI itu karena diundang. Dan tidak hadir sendiri melainkan bersama beberapa tokoh agama lainnya, termasuk Gubernur DKI Jakarta

Baca Juga:  ‘Bantuan Presiden’ Bukti Jokowi Kena Penyakit Akut Manusia Modern

“Setelah beredar orasi kebangsaan saya di sebuah gereja di Jakarta Utara, tepatnya di GBI Penjaringan atas undangan panitia, saat itu saya hadir bersama Gubernur DKI Mas Anies Baswedan, Sekjen PBNU Gus Helmy, dan beberapa tokoh agama ada FKUB lah, dan itu atas undangan mereka,” kata Gus Miftah.

Pimpinan Pondok Pesantren Ora Aji di Sleman, Yogyakarta menegaskan bahwa beliau memberikan orasi kebangsaan bukan dalam bentuk peribadatan melainkan dalam rangka peresmian gereja.

Baca Juga:  Amien Duga Kebakaran Kejagung Sengaja Dibakar 'Orang Dalam', PPP: Jangan Umbar Dugaan Kejagung Dibakar Tanpa Bukti

“Acara yang diberikan ke saya pun judulnya orasi kebangsaan dalam rangka peresmian GBI, bukan dalam rangka peribadatan. Gara-gara itu kemudian saya dihujat netizen dengan mengatakan, Miftah sesat, Miftah kafir, syahadatnya batal,” tuturnya.

Baca Juga: Kisah Mualaf Dian Sastro: Ayah Penganut Buddha, Ibu Katolik Taat, Saya Temukan Jawaban Logis Dalam Islam

Dai nyentrik itu kemudian menegaskan bahwa dia tidak marah atas hujatan yang disampaikan netizen. Justru beliau bersyukur karena diberikan anugerah oleh Allah untuk membimbing langsung ratusan orang agar bersyahadat dan menjadi mualaf.

Baca Juga:  PA 212 Sebut Prabowo Subianto sudah selesai, NasDem: Jangan Mendiskreditkan Figur Tertentu

“Gus Miftah marah? Enggak. Saya bersyukur Alhamdulillah. Saya hanya mikir begini, orang seperti saya yang kebetulan dikasih oleh Allah menjadi orang yang mampu membimbing sekian ratus orang untuk bersyahadat menjadi mualaf hanya karena video tersebut saya dikatakan kafir. Luar biasa. Itu dakwah zaman sekarang,” urai Gus Miftah.

Beliau juga menyebutkan keheranannya prihan peralihan fungsi dakwah dari yang mulanya mengislamkan malah menjadi mengkafir-kafirkan.

Baca Juga:  Kemenhub Pastikan Arus Balik Mudik Dilarang dan Perketat Pengawasan Terminal-Bandara

“Kalau dakwah zaman dulu tugasnya mengislamkan orang kafir, dakwah hari ini mengkafir-kafirkan orang Islam,” pungkas Gus Miftah.

Baca Juga: Kisah Penjual Teh Tarik Dengan Sabar Merawat Istrinya yang Sakit Menahun: Aku Cuma Punya Kesetiaan

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.