Proyek Ibukota Baru, Stafsus Sri Mulyani: Indonesia Dilirik Investor Tanpa Perlu Menggadaikan Kedaulatan

  • Bagikan
Yustinus Prastowo
Staf Khusus Menteri Keuangan, Yustinus Prastowo/RMOL

IDTODAY.CO – Pembangunan Ibukota Baru di Kalimantan Timur hingga saat ini belum ada diskusi lanjutan mengenai sisi pendanaan dari investor. Diskusi formal terakhir dilakukan pada sidang kabinet 25 Februari 2020 lalu.

Namun demikian, Staf Khusus Menteri Keuangan, Yustinus Prastowo tak memungkiri ada pertimbangan untuk melibatkan peran investor dalam pembangunan ibukota negara (IKN).

“Ini memang terus dilakukan pendalaman dan kajian. Dengan adanya burden sharing kita punya opportunity untuk pembiayaan,” kata Yustinus saat diskusi Narasi Institute membahas soal pemindahan ibukota, Jumat (16/4).

Baca Juga:  Didepak FPI 2019 Lalu, Terduga Bos Ter*ris Husein Hasni Malah Dendam ke Polisi, Ini Sebabnya

Ia menjelaskan, minat investor untuk terlibat dalam pembangunan IKN menyusul adanya Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia atau Lembaga Pengelola Investasi (LPI). Minat investor inilah yang bisa dimanfaatkan sebagai peluang.

“Kita harus optimistik bahwa Indonesia dilirik investor tanpa perlu menggadaikan kedaulatan,” tegas Yustinus.

Akan tetapi, ia tak menampik pemerintah juga memperhatikan masukan-masukan untuk tetap hati-hati dalam menerima peluang pendanaan pembangunan ibukota baru.

Baca Juga:  PDIP Sebut Ada Pihak Sengaja Memancing Di Air Keruh Dalam Aksi Pembakaran Bendera Partai

“Mari kita sampaikan dan kritisi terus supaya penataan itu pun tidak mengabaikan aspek-aspek historis bangsa Indonesia,” tandasnya.

Baca Juga: Pertemuan Walikota C40, Gagasan Anies Baswedan Dikagumi Sekjen PBB Antonio Guterres

Sumber: rmol.id

  • Bagikan